You Are Reading

2

ELAP

PUtri PIniLih 'pupil' Selasa, 04 Januari 2011 , , ,


Tadi pagi, keadaan kosan yang sunyi senyap membuat saya merasa haus. Tak tertahankan. Sungguh mencekik leher. Uugghh!! (Dadadamdadadam). Backsound lagu radja tiba-tiba terdengar merdu. Nah, kebetulan kemarin malam saya membuat air super. Air super buatan saya yang saya yakini akan laku di pasaran kalau saya menjualnya. Tidak percaya?? Suatu hari nanti akan saya buktikan! Air spesial buatan saya kaya manfaat berkhasiat tinggi dan luaaarr biiaassaa enak itu akan tersebar di beberapa kota besar daerah parawisata pegunungan! Tunggu, bukan ini inti dari cerita saya. Baiklah, akan saya lanjutkan. 

Saya tuang air super itu dari teko plastik punya teman kosan saya ke kegelas biru saya. Sengaja tidak saya isi penuh, karena ada pesanan. Saya sisakan untuk si pelanggan pertama air super saya (tapi dia ga pernah beli, minta doang. Biasa, anak muda. Ngutang katanya.). Kemudian saya minum dari gelas biru saya tentu saja, masa dari tekonya. Ada-ada saja. Aaahh... Glukgluk... Kalau saja tenggorokkan ini dapat kegirangan lulumpatan. Pasti si tenggorokan akan cepat kering lagi dan sayapun kehausan lagi. Minum lagi. Lulumpatan lagi. Minum lagi. Terus begitu sampai air super itu habis. Lalu pemesan minuman itupun ga kebagian pesanannya. Kasian dia. Jadi, untung saja tenggorokan saya masih normal. Alhamdulillah.

Kemudian kejadian itupun terjadi. Sungguh menyesakkan. Rasanya ingin teriaakk!! Buat ramai kosan yang lagi sepi. Aaaaahhhh!!! TUMPAH! Padahal belum habis dan baru saya taro di meja. Tangan ini begitu bersemangat membaca novel hijau yang setengah habis itu. Tanganku khilaf. Aaaahh! Hancur rasanya hati ini. Tiba-tiba ada backsound lagu olga yang hancur hatiku (Hancur-hancur hatikuu... Hancur-hancur hatikuu...). Tapi niat berteriak itu saya urungkan. Saya kan pemalu. Hihi. Beneran deh, saya kan pemalu dan jaim. Jangan muntah di warnet yaa. Kalo dikosan atau dirumah boleh. =D

Sampai mana sih ini ceritanya? Saya lupa sendiri nih gara-gara sambil buka Facebook. Haha. 

Oke-oke. Kembali ke cerita. Saya baca dulu ya dari awal. Sabar pembaca yang budiman. Berasa penyiar RRI deh.

Wow. Sudah 314 kata tapi ceritanya baru sampe air super saya tumpah?! Ya ampuunn. Apa saja yang telah saya tulis selama ini?? Hhh... Ckckck...

Baiklah, setelah si air super tumpah. Saya terpaku beberapa saat. Seperti mimpi rasanya. Sadar-sadar lantai saya basah. Lebar. Kena tas saya dipojokan kamar. Tas saya jadi basah. Sedikit sih. Tapi basah. Yasudahlah tak apa.  Mata saya mengelilingi kamar dengan pelan tapi pasti. Tolong. Jangan salah artikan kata ‘mengelilingi’. Mata saya ga bisa copot dan bergelinding di kamar. Saya bukan hantu. Mata itu tetap di kepala saya. Tapi si mata menelisik segala penjuru kamar. Tidak lama, hanya 5 detik. Kamar saya kan kecil.

Ternyata lap pel saya ada diluar kamar. Hhh.. Malas keluar, saya memutar otak. Mencari cara tercepat.Saya ambil saja kaos abu-abu lengan hitam yang dikasih kamu (sebenernya sih saya yang ambil dari lemari kamu bukan dikasih. Makasih ya). Kaos yang baru saya pakai kemarin. Kaos itu ada di paling atas baju-baju kotor saya. Saya ambil saja. Lalu saya jadikan mengelap air super saya yang tumpah itu dengan kaos berlengan ¾ itu. Maaf. Hanya itu yang ada di pikiran saya. Saya sebenarnya punya sebungkus tissue yang masih tersegel dalam plastik. Baru. Sedangkan air super yang tumpah banyak. Tidak akan cukup. Maaf. Cuma itu yang dapat aku katakan. Maaf. Entah kamu membacanya atau tidak. Tapi saya tidak akan bilang langsung ke kamu. Saya hanya akan meminta maaf lewat tulisan ini. Aaahh.. Sihal!! (kata pengganti ‘sial’ buat saya, akhir-akhir ini saya suka mengatakannya. Gaul aja kayanya). Saya jadi melankolis begini. Haha. Ga ada salahnya juga si. Tapi jadi aneh aja perasaannya. Yasudahlah yaa. Saya kan plegmatis. Ikuti saja perasaan saya. Tunggu-tunggu kok jadi gini. Stop!

Eh, udah 591 kata loohh. Kata-kata ga penting keluar lagi.

Lanjut.

Kemudian saya mengelap lantai basah itu dengan kaos itu. Kaos itu sangat berjasa. Terima kasih kepada kamu yang telah memberikannya untukku. Tidak akan terlupa. Paling tidak ada yang mengingatkan saya jika saya lupa. Tulisan ini yang akan mengingatkan saya. Hmm.. Kecuali ada masalah dengan blog saya. Atau leptop dan flashdisk saya kena virus lagi. Maka hilang semua. Tapi sungguh, saya tidak mengharapkan itu terjadi. Karena saya juga yang akan repot nantinya. Hhh... Sudahlah. Saya lelah. Lagipula saya pake leptop temen saya. Modemnya juga punya temen saya itu. Kasian temen saya itu nungguin saya ng-post. Sekarang temen saya itu lagi solat. Sedikit lagi deh. Tapi saya sudah cape. Ga jadi deh. Dadaahh.


Catatan:
1. Saya tetap berniat memakai kaos itu lagi. Ga sekarang tapi. Kaos itu lagi dicuci sama ibu   cuci saya. Kalo udah dibalikin saya pake. Ga akan di jadiin lap pel. Tenang aja.
2. Kamu!! Terima kasih untuk semuanya! =D
3. Saya senang menulis cerita ini. =)
3. Sekarang temen saya yang saya pinjem leptop sama modemnya lagi mandi. Jadi saya punya waktu lebih banyak. Selamat untuk saya! =D
4. Qo saya merasa kena virus Bapak Pidi Baiq ya? Hmm.. Bagi pembaca novel-novel buatan beliau mungkin ngerti lah kenapa.
5. Saya tetap saya!! Cantik! Imut! Lucu! Pintar! Rangking 1 di kelas! Tiba-tiba idung saya panjang. He..
6. Kenapa catatannya di nomerin ya?
7. Saya sengaja nomer 6 nya ada dua. Tanpa alasan. Eh salah, maksudnya nomer 3 nya yang ada dua. Mirip lah ya 3 sama 6. Tadinya 6 yang ada dua, tapi saya ganti. Maksa.
8. Cape juga nulis gini doang. Udah ah. Dadaaahh... (lagi) Kali ini beneran, jumpa lagi di lain kesempatan. Berkunjung lagi yaa. Nanti saya akan bernyanyi lagu Maisy. Penasaran kan. Makanya dateng lagi! Haha.. Daaaahhh!!!! =D (lagi-lagi)
9. Saatnya belajar untuk Ujian Praktikum Teknologi Asam Nukleat (keren kan namanya). Daaaahhhh....!!!! (lagi-lagi-lagi)
10. Di genapin dulu deh biar sepuluh. Daaaaahhhhh!!!! (lagilagilagilaGILA) Hahahaha....

2 komentar:

Azmi Azhari mengatakan...

mantapppppp.. ngakak, apalagi pas baca catatan.. hahaha

PUtri PIniLih 'pupil' mengatakan...

hehe... makasii.. =)

Poskan Komentar

Harus bin wajib isi komentar.. oke.. hehe

Ada kesalahan di dalam gadget ini
 
Copyright 2010 FIKSI